Jenis Laporan Sustainability

Jenis-Jenis Laporan Sustainability dan Fungsinya

Pada titik ini, penting untuk dicatat laporan sustainability terdiri dari berbagai jenis dan fungsinya masing-masing. Perbedaan jenis laporan sustainability itu berdasarkan standar dan kerangka kerjanya.

Jenis Laporan Sustainability

Berikut adalah berbagai jenis laporan sustainability dan fungsinya berdasarkan standar dan kerangka kerja. 

  1. Global Reporting Initiative Standards (GRI Standards) 

Ini adalah standar jenis laporan sustainability paling lengkap dan diakui secara luas saat ini. GRI Standards terdiri dari 10 standar pelaporan yang harus diikuti dalam hal konten dan kualitas laporan. Dalam kumpulan standar ini, partisipasi pemangku kepentingan dan evaluasi materialitas merupakan komponen penting dari proses pelaporan.

 

GRI Standards adalah kerangka kerja modular tiga bagian yang mencakup Standar Universal GRI, Standar Sektor GRI, dan Standar Topik GRI. Setiap Standar dimulai dengan panduan langkah demi langkah tentang cara menggunakannya. 

  1. Sustainable Development Goals (SDGs atau UN SDGs) 

Jenis Laporan Susatainability satu ini berdasarkan dokumen Perserikatan Bangsa-Bangsa yang menyetujui 17 tujuan Sustainable Development Goals pada tahun 2015 sebagai seruan global untuk bertindak memberantas kemiskinan, menjaga lingkungan, dan mencapai kesejahteraan. Laporan ini menjabarkan tujuan sebagian besar masalah lingkungan, sosial, dan tata kelola yang meresahkan dunia saat ini.

 

Sustainable Development Goals didasarkan pada asumsi:

  • Pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan pelestarian lingkungan semuanya saling terkait dan harus ditangani secara bersamaan. 
  • Untuk merestrukturisasi masyarakat global, upaya kolaboratif yang melibatkan beragam stakeholder (pemerintah, perusahaan, dan masyarakat sipil) diperlukan. 

 

  1. Sustainability Accounting Standards Board (SASB)

Jenis Laporan Sustainability mengikuti Standar SASB, bersama dengan Integrated Reporting (IR) Framework, kini menjadi bagian dari Value Reporting Foundation, yang berfokus pada kebutuhan investor untuk menganalisa kemungkinan dan risiko investasi mereka. 

 

SASB menawarkan serangkaian standar yang berbeda untuk masing-masing sektor, bersama dengan dokumentasi terkait, yang berfokus pada tantangan keberlanjutan khusus industri yang paling mendesak.

 

SASB, seperti GRI, memiliki struktur sebagai berikut:

  • Terdapat 77 standar industri untuk 77 industri yang dikelompokkan menjadi 11 kelompok.
  • Masing-masing dari 77 industri yang terdaftar memiliki standarnya sendiri.
  • Setiap set Standar SASB untuk setiap sektor terdiri dari pengantar Standar SASB, deskripsi tentang cara menggunakan standar, dan deskripsi industri.

 

  1. Integrated Reporting (IR) Framework

The International Integrated Reporting Council (IIRC) merancang struktur ini. IR Framework menyatukan informasi penting tentang strategi, tata kelola, kinerja, dan prospek perusahaan untuk mewakili konteks komersial, sosial, dan lingkungan. IR Framework bertujuan untuk meningkatkan kualitas informasi yang diberikan kepada penyedia modal keuangan.

 

IR Framework berisi delapan bagian konten, prinsip-prinsip panduan, dan penjelasan beberapa konsep mendasar. Aspek-aspek seperti model perusahaan, strategi, dan alokasi sumber daya, prognosis, dan landasan untuk produksi dan presentasi laporan termasuk di antara delapan konten tersebut. 

 

IR Framework sangat berharga bagi investor dengan memberikan narasi berbasis nilai keuangan perusahaan. 

 

  1. Carbon Disclosure Project (CDP) Guidance

Jenis Laporan Sustainability

Carbon Disclosure Project (CDP) Guidance memantau dan memahami efek lingkungan perusahaan. Ini membantu investor, perusahaan, dan masyarakat untuk fokus mengambil tindakan cepat untuk membangun ekonomi yang benar-benar berkelanjutan. 

 

Perusahaan di seluruh dunia diyakinkan untuk memantau, mengelola, mengungkapkan, dan akhirnya mengurangi emisi gas rumah kaca mereka berkat CDP. Iklim, air, dan hutan adalah tiga area fokus panduan ini. Kota, perusahaan, investor, pemerintah, dan wilayah didorong untuk melaporkan salah satu atau seluruhnya. Saran tersebut berupa kuesioner yang dapat diisi secara online di website CDP untuk setiap wilayah sasaran. 

 

CDP mempromosikan sistem pengungkapan keberlanjutan dan keterbukaan di antara bisnis dan komunitas, yang memungkinkan mereka untuk mengukur, dan mengelola risiko lingkungan sekaligus meningkatkan reputasi merek. Selain itu, CDP juga memiliki fungsi meningkatkan efisiensi operasional dan memangkas biaya.

 

  1. Dow Jones Sustainability Index (DJSI)

Dow Jones Sustainability Index (DJSI) adalah indeks kapitalisasi pasar yang mengukur kinerja perusahaan yang dipilih dengan kriteria lingkungan, sosial, dan tata kelola. Dengan kata lain, DJSI melacak kinerja saham perusahaan terkemuka dunia dalam kriteria ekonomi, lingkungan, dan sosial.

 

Indeks DJSI dirancang untuk investor yang ingin melacak pasar ekuitas sambil menerapkan proses seleksi yang berkelanjutan. Alih-alih standar, kerangka kerja, atau panduan, DJSI adalah indeks untuk menilai perusahaan berdasarkan kriteria ekonomi, lingkungan, dan sosial mereka.

 

  1. Task Force on Climate-related Financial Disclosures (TCFD)

Jenis Laporan Sustainability

Laporan Sustainability menggunakan framework Task Force on Climate-related Financial Disclosures (TCFD) dikembangkan untuk memberikan rekomendasi bagi pengungkapan terkait iklim yang lebih efektif. TCFD dapat mendorong keputusan investasi, kredit, dan penjaminan asuransi yang lebih optimal.

 

Hal ini akan memungkinkan para pemangku kepentingan untuk lebih memahami konsentrasi aset terkait karbon di sektor keuangan dan paparan sistem keuangan terhadap risiko iklim. Ketika pemahaman tentang implikasi keuangan yang terkait dengan perubahan iklim tumbuh, ini akan memberdayakan pasar untuk menyalurkan investasi ke solusi, peluang, dan model bisnis yang berkelanjutan.

 

Jenis laporan sustainability TCFD disajikan dalam bentuk rekomendasi. Sebelas rekomendasi pengungkapan yang disediakan mencakup empat bidang berbeda, yakni tata kelola, strategi, manajemen risiko, serta metriks dan target.

 

TCFD akan membuat pasar lebih siap untuk mengevaluasi, menetapkan harga, dan mengelola risiko saat perusahaan menyelesaikan pengungkapan yang konsisten dan andal terkait risiko dan peluang berbasis iklim. Rekomendasi tersebut penting karena meningkatnya tekanan pada perusahaan dari pemerintah, konsumen, dan investor untuk menanggapi perubahan iklim.

 

Suatu perusahaan dapat mengikuti salah satu jenis laporan sustainability di atas. Secara global, GRI Standards lebih banyak diadopsi, termasuk di Indonesia dengan tetap mengikuti ketentuan Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

 

Soocadesign dapat membantu perusahaan untuk menyusun laporan sustainability secara profesional dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

 

Selain jasa pembuatan sustainability report profesional, Soocadesign juga menawarkan jasa pembuatan video sustainability report, copy writing sustainability report, design graphic untuk korporasi dan bisnis.

 

Dengan pengalaman lebih dari satu dekade, Soocadesign telah dipercaya oleh berbagai perusahaan atau organisasi ternama di tanah air.

 

Kunjungi segera Soocadesign di https://www.soocadesign.com.

 

Sumber:

https://eka1.com/blog/sustainability-frameworks-101

https://terrasustain.com/2022/07/what-are-the-different-types-of-sustainability-reports

 

GRATIS Mini Course

Kategori