Mengenal Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP)

Pengertian LKIP

Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) adalah laporan yang berisi informasi tentang capaian dan hambatan pelaksanaan rencana kerja instansi pemerintah. LKIP merupakan bentuk pertanggungjawaban instansi pemerintah atas pelaksanaan tugas dan fungsi yang dipercayakan kepada mereka.

LKIP disusun berdasarkan Rencana Strategis (Renstra) instansi pemerintah yang berisi tujuan, sasaran, strategi, kebijakan, program, dan kegiatan. LKIP juga disusun berdasarkan Perjanjian Kinerja (PK) yang ditandatangani oleh pimpinan instansi pemerintah dengan menteri/pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian/kepala daerah/wakil kepala daerah.

Tujuan LKIP

LKIP memiliki beberapa tujuan, yaitu:

Memberikan informasi kinerja yang terukur kepada pemberi mandat atas kinerja yang telah dan seharusnya dicapai.
Sebagai upaya perbaikan berkesinambungan bagi instansi pemerintah untuk meningkatkan kinerjanya.
Meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada instansi pemerintah.
LKIP disusun oleh setiap instansi pemerintah, baik pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. LKIP disusun setiap tahun dan disampaikan kepada pemberi mandat, yaitu presiden/wakil presiden, menteri/pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian, gubernur/wakil gubernur, atau bupati/wali kota/wakil bupati/wakil wali kota.

Isi Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP)

LKIP terdiri dari beberapa bagian, yaitu:

  • Pendahuluan
  • Capaian Kinerja
  • Analisis Capaian Kinerja
  • Hambatan dan Upaya Penanggulangan
  • Rekomendasi

Pendahuluan berisi informasi tentang latar belakang penyusunan LKIP, ruang lingkup, metode penyusunan, dan jadwal penyusunan.

Capaian Kinerja berisi informasi tentang capaian kinerja instansi pemerintah berdasarkan indikator kinerja yang telah ditetapkan.

Analisis Capaian Kinerja berisi analisis terhadap capaian kinerja instansi pemerintah.

Hambatan dan Upaya Penanggulangan berisi informasi tentang hambatan yang dihadapi instansi pemerintah dalam mencapai kinerjanya serta upaya yang telah dilakukan untuk menanggulangi hambatan tersebut.

Rekomendasi berisi rekomendasi untuk perbaikan kinerja instansi pemerintah di masa mendatang.

LKIP merupakan dokumen penting yang perlu disusun oleh setiap instansi pemerintah. LKIP dapat digunakan sebagai bahan evaluasi kinerja instansi pemerintah, perbaikan kinerja instansi pemerintah, dan peningkatan kepercayaan masyarakat kepada instansi pemerintah.

Dasar hukum Laporan Kinerja Instansi Pemerintah

Dasar hukum Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) adalah sebagai berikut:

  • Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme, Pasal 10 ayat (1) huruf b yang menyebutkan bahwa instansi pemerintah wajib menyusun dan menyampaikan laporan akuntabilitas kinerja kepada Presiden/Wakil Presiden, Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan masyarakat.
  • Instruksi Presiden Nomor 7 Tahun 1999 tentang Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Pasal 3 ayat (1) yang menyebutkan bahwa setiap instansi pemerintah wajib menyusun dan menyampaikan laporan akuntabilitas kinerja kepada Presiden/Wakil Presiden, menteri/pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian, gubernur/wakil gubernur, atau bupati/wali kota/wakil bupati/wakil wali kota.
  • Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2014 tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, Pasal 1 ayat (1) yang menyebutkan bahwa Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (SAKIP) adalah rangkaian sistematik dari unsur-unsur yang saling berkaitan dalam rangka merumuskan, menetapkan, melaksanakan, mengevaluasi, dan mempertanggungjawabkan kinerja instansi pemerintah.
  • Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 53 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Penilaian Kinerja, dan Tata Cara Reviu atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah, Pasal 1 ayat (1) yang menyebutkan bahwa Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) adalah laporan yang berisi informasi tentang capaian dan hambatan pelaksanaan rencana kerja instansi pemerintah.

Berdasarkan dasar hukum tersebut, dapat disimpulkan bahwa LKIP merupakan dokumen wajib yang harus disusun dan disampaikan oleh setiap instansi pemerintah. LKIP digunakan sebagai bentuk pertanggungjawaban instansi pemerintah atas pelaksanaan tugas dan fungsi yang dipercayakan kepada mereka.

Sanksi Jika tidak Menyusun dan Menyampaikan LKIP

Berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2014 tentang Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, sanksi bagi instansi pemerintah yang tidak menyusun dan menyampaikan LKIP adalah sebagai berikut:

  1. Pemberian teguran tertulis kepada pimpinan instansi pemerintah
  2. Penundaan pencairan anggaran
  3. Pemberhentian sementara pimpinan instansi pemerintah
  4. Pemberhentian dengan hormat/tidak hormat dari jabatan pimpinan instansi pemerintah

Sanksi tersebut diberikan secara bertahap, mulai dari teguran tertulis hingga pemberhentian dengan hormat/tidak hormat dari jabatan pimpinan instansi pemerintah.

Selain sanksi administratif, instansi pemerintah yang tidak menyusun dan menyampaikan LKIP juga dapat dikenakan sanksi pidana. Hal ini diatur dalam Pasal 42 ayat (2) Undang-Undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas dari Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme, yang menyebutkan bahwa setiap orang yang dengan sengaja tidak menyampaikan laporan akuntabilitas kinerja kepada Presiden/Wakil Presiden, Dewan Perwakilan Rakyat, Dewan Perwakilan Daerah, dan masyarakat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 ayat (1) huruf b dipidana dengan pidana penjara paling lama 1 (satu) tahun atau denda paling banyak Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah).

Berikut adalah contoh kasus sanksi yang diberikan kepada instansi pemerintah yang tidak menyusun dan menyampaikan LKIP:

  • Pada tahun 2022, Pemerintah Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, tidak menyampaikan LKIP tahun 2021. Atas hal tersebut, Pemerintah Kabupaten Sleman dikenakan sanksi berupa teguran tertulis oleh Kementerian Dalam Negeri.
  • Pada tahun 2023, Pemerintah Kota Surabaya, Jawa Timur, tidak menyampaikan LKIP tahun 2022. Atas hal tersebut, Pemerintah Kota Surabaya dikenakan sanksi berupa penundaan pencairan anggaran oleh Kementerian Dalam Negeri.
    Oleh karena itu, setiap instansi pemerintah wajib menyusun dan menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan berkualitas. LKIP merupakan dokumen penting yang digunakan sebagai bentuk pertanggungjawaban instansi pemerintah atas pelaksanaan tugas dan fungsi yang dipercayakan kepada mereka.

Sanksi jika tidak membuat LKIP diatur dalam Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 53 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Penilaian Kinerja, dan Tata Cara Reviu atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah.

Pasal 25 ayat (1) peraturan tersebut menyebutkan bahwa pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP kepada pemberi mandat secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan, dikenakan sanksi administratif berupa:

Teguran lisan; Teguran lisan dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Teguran tertulis; Teguran tertulis dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan, setelah dikenakan teguran lisan.

Penundaan pemberian penghargaan; Penundaan pemberian penghargaan dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Pengurangan anggaran; Pengurangan anggaran dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Penundaan kenaikan pangkat; Penundaan kenaikan pangkat dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Penundaan kenaikan jabatan; Penundaan kenaikan jabatan dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Pemberhentian dari jabatan; Pemberhentian dari jabatan dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Pemberhentian dari dinas : Pemberhentian dari dinas dilakukan oleh pemberi mandat kepada pimpinan instansi pemerintah yang tidak menyusun atau menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan/atau tidak sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Pemberian sanksi administratif tersebut dilakukan oleh pemberi mandat, yaitu presiden/wakil presiden, menteri/pimpinan lembaga pemerintah nonkementerian, gubernur/wakil gubernur, atau bupati/wali kota/wakil bupati/wakil wali kota. Pemberian sanksi administratif tersebut dilakukan setelah instansi pemerintah tersebut diberikan kesempatan untuk melakukan perbaikan.

Sanksi jika tidak membuat LKIP adalah sebagai berikut:

Penyampaian Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) yang tidak tepat waktu atau tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Pejabat yang bertanggung jawab atas penyusunan LKIP dapat dikenakan sanksi administratif berupa teguran tertulis, penundaan kenaikan pangkat, hingga pemberhentian dengan hormat tidak atas permintaan sendiri atau diberhentikan dengan tidak hormat.
Keberatan atas LKIP. Pejabat yang berkepentingan dapat mengajukan keberatan atas LKIP kepada Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Jika keberatan tersebut ditolak, pejabat yang berkepentingan dapat mengajukan banding kepada Presiden.
Berikut adalah penjelasan lebih lanjut mengenai masing-masing sanksi tersebut:

Penyampaian LKIP yang tidak tepat waktu. LKIP harus disampaikan kepada pemberi mandat paling lambat 3 bulan setelah berakhirnya tahun anggaran. Jika LKIP tidak disampaikan tepat waktu, maka pejabat yang bertanggung jawab atas penyusunan LKIP dapat dikenakan sanksi administratif berupa teguran tertulis.

Penyampaian LKIP yang tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku. LKIP harus disusun berdasarkan ketentuan yang berlaku, yaitu Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 53 Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Penilaian Kinerja, dan Tata Cara Reviu atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah. Jika LKIP tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku, maka pejabat yang bertanggung jawab atas penyusunan LKIP dapat dikenakan sanksi administratif berupa penundaan kenaikan pangkat.

Keberatan atas LKIP. Pejabat yang berkepentingan dapat mengajukan keberatan atas LKIP kepada Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi jika LKIP tersebut tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku atau tidak mencerminkan kinerja instansi pemerintah yang sebenarnya. Jika keberatan tersebut ditolak, pejabat yang berkepentingan dapat mengajukan banding kepada Presiden.

Penyelenggaraan pemerintahan yang baik dan bersih (good governance) membutuhkan akuntabilitas kinerja dari setiap instansi pemerintah. LKIP merupakan salah satu instrumen penting untuk mewujudkan akuntabilitas kinerja tersebut. Oleh karena itu, setiap instansi pemerintah wajib menyusun dan menyampaikan LKIP secara tepat waktu dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Apakah Anda ingin Laporan Kinerja Instansi Pemerintah (LKIP) Anda tampil lebih menarik dan informatif?

Jika ya, maka Anda perlu menggunakan jasa desain LKIP dari Sooca.

Kami adalah agency kreatif yang berpengalaman dalam mendesain berbagai jenis laporan, termasuk LKIP. Kami memiliki tim desainer yang profesional dan berpengalaman dalam membuat desain yang menarik dan informatif.

Kami memahami bahwa LKIP merupakan dokumen penting yang harus disusun dengan baik. Oleh karena itu, kami akan memastikan bahwa desain LKIP yang kami buat sesuai dengan standar dan ketentuan yang berlaku.

Kami juga akan memastikan bahwa desain LKIP yang kami buat dapat menyampaikan informasi kinerja instansi pemerintah secara jelas dan mudah dipahami.

Dengan menggunakan jasa desain Laporan Kinerja Instansi Pemerintah dari kami, Anda dapat menghemat waktu dan tenaga dalam mendesain LKIP. Anda juga dapat memastikan bahwa LKIP Anda tampil lebih menarik dan informatif.

Hubungi kami sekarang juga untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang jasa desain LKIP kami.

Contact

Kami tunggu kabar baik dari Anda!

GRATIS Mini Course

Kategori